Gelisah Bisa Jadi Tanda Languishing, Simak 6 Ciri Lainnya

Languishing mirip dengan burnout karena dapat berkontribusi pada perasaan mati rasa, kurangnya motivasi, dan kelelahan

Jika Anda merasa tidak enak badan—tetapi tidak bisa benar-benar menyebutnya depresi—Anda mungkin sedang languishing atau mendekam. Mirip dengan burnout, semakin banyak orang yang mengalami fenomena ini dalam skala global.

Dalam psikologi modern, languishing dianggap sebagai kebalikan dari flourishing (berkembang). Ini adalah “tidak adanya kesehatan mental dan penyakit mental,” menurut psikolog Corey L.M. Keyes, yang menciptakan istilah tersebut dalam penelitiannya tahun 2002 berjudul “The Mental Health Continuum: From Languishing to Flourishing in Life.”

Pada dasarnya, ini adalah kurangnya kesejahteraan mental positif tanpa penyakit mental yang dapat didiagnosis atau episode depresi berat, misalnya.

Dengan meningkatnya tantangan kesehatan mental di tengah pandemi COVID-19, istilah ini kembali mendapat perhatian. Sebagai profesor pengembangan manusia dan ahli welas asih Kristin Neff, mengatakan kepada mbg, languishing mirip dengan burnout karena dapat berkontribusi pada perasaan mati rasa, kurangnya motivasi, dan kelelahan. “Kamu agak terjebak — dan saya pikir alasan [languishing] mendapatkan begitu banyak perhatian sekarang adalah karena sekali lagi saya pikir seluruh dunia seperti itu,” ujar Neff.

Indikator umum seseorang mengalami languishing

1. Mengisolasi diri sendiri

Menurut psikolog klinis berlisensi dan penulis Nervous Energy, Chloe Carmichael, satu tanda peringatan languishing adalah menarik diri, memisahkan diri dari sistem pendukung Anda, dan mengisolasi diri sendiri—terutama jika Anda biasanya orang yang ekstrovert.

2. Merasa seperti sedang melakukan gerakan

Perasaan “melalui gerakan” adalah tanda languishing. Seperti yang dicatat Carmichael, ini bahkan bisa terlihat seperti tidak memiliki tujuan khusus yang ditetapkan atau tidak ada tantangan yang harus dihadapi. “Kamu baik sekali melewati level tipe sehari-hari,” dia menjelaskan. “Tetapi manusia agak terprogram untuk menghadapi tantangan [dengan] kebutuhan alami dan sehat untuk tumbuh daripada mendekam.”

3. Mati rasa

Mirip dengan bergerak, languishing dapat mengakibatkan perasaan mati rasa: tidak benar-benar sedih atau kesal tetapi jelas tidak bahagia atau bahkan antusias. “Yang mendasari kelesuan adalah perasaan mati rasa dan kelelahan serta kurangnya motivasi,” kata Neff. “Kamu tidak bisa bangun dari tempat tidur, kamu tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan, kamu merasa seperti berada dalam kabut, dalam kabut—seperti sedang menginjak air.”

4. Harga diri rendah

Seperti yang dijelaskan Carmichael, harga diri yang rendah dan kelesuan bisa menjadi masalah siklus. Orang yang merana dapat mulai “hampir menerima sikap tentang hidup mereka yang tidak berfokus pada pertumbuhan atau nilai, atau bahkan perawatan diri yang baik,” katanya. “Jadi, Anda mulai secara perilaku menurunkan rasa harga diri Anda.” Degradasi perilaku itu bisa terlihat seperti berjuang dengan tugas-tugas dasar.

5. Berjuang dengan tugas-tugas dasar

Jenis mati rasa, kurangnya motivasi, dan harga diri rendah terlihat pada orang yang languishing dapat bermanifestasi sebagai kesulitan dengan tugas-tugas dasar, yaitu kebersihan. “Mungkin Anda jarang mandi, dan kebersihan sangat terkait dengan suasana hati,” kata Carmichael.

6. Gelisah

Menurut Neff, kegelisahan adalah ciri lain dari languishing. Dia menggambarkannya sebagai perasaan gelisah tetapi tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan energi, “seperti hamster di atas roda.”

7. Tidak ada pekerjaan

Dan terakhir, menurut penelitian asli Keyes, languishing dikaitkan dengan kemungkinan besar kehilangan hari kerja yang “parah” (enam atau lebih dalam sebulan) dan pengurangan pekerjaan yang dikaitkan dengan kesehatan mental para peserta penelitian.